Pitik Mentah

KAGAMA mBangun Karimunjawa

KAGAMA Berbagi: Investigasi Fraud dengan Narasumber Haryoko R. Wirjosoetomo
Gedung Pusat UGM, 28 Oktober 2017;  Pendaftaran http://tinyurl.com/fraud-yk-kv

PITIK MENTAH
Edi Kusumawati

Di jurusan Antropologi rata2 dosennya “unik2”, bisa dr penampilannya bisa jg dr cara ngajarnya. Selain itu kami mahasiswa jg biasa memanggil dgn sebutan “mas” dan “mbak” (hanya sedikit yg kami panggil pak/bu).

Salah satu yg unik itu adalah dosen yg akan saya ceritakan ini. Mas dosen ini senengane ngenyek atau ngece mahasiwanya. Gak peduli orang itu cowok atau cewek. Ra peduli ayu atau bagus. Salah satu yg pernah dinyek adalah saya. Pernah suatu hari saya baru datang ke kampus, tentu saja hendak kuliahlah, mosok pacaran 😀 Saya biasa berangkat ke kampus boncengan bareng teman yg kebetulan rumah jg berdekatan. Teman saya ini cantik, selalu lipstikan kalo ke kampus, feminim dan selalu pake highheel meski gak tinggi2 amat. Sebaliknya saya, no make up paling bedak itupun tipis. Sepatu sdh pasti casual bahan dr kanvas gitu. Pokoke saya dan teman saya yg cantik ini berbanding 180 derajat dr penampilan. Makanya teman saya itu banyak yg naksir. Lha kalo saya, dilirik aja kagak, bahkan oleh teman sak jurusan, opo maneh sak fakultas? Ra payu blas!

Nah pas itu saya sama teman saya langsung ke taman dekat perpus. Banyak mahasiswa duduk2 di taman sambil nunggu waktu kuliah di mulai. Saya lihat di sana jg ada mas dosen saya ini. Melihat saya datang dgn penampilan “lain dr biasanya”, mas dosen saya ini langsung nyeletuk “Duh, Cil (panggilan saya kancil waktu kuliah dulu 😅) .. Kowe ki bar mangan pitik mentah pirang iji kui?”

Kaget saya dienyek mas dosen saya itu. Huasyem ik… Pengin tampil cantik aja dipaido batin saya). Iyesss.. waktu itu saya pertama kali nyoba pake highheel (mung 5cm lho) dan pake lipstik (itupun nyilih teman saya yg cantik tadi). Rekane pengin merubah image dr bambang menjadi endang aja susah buat saya hiks. Tp saya gak dendam sih sama mas dosen saya ini, meski sdh ngenyek saya pol2an.

Pernah pas di Belanda, mas dosen saya ini telp trs nanya “Cil, arep njaluk oleh2 opo kowe?” Lahhh, gak ada angin gak ada hujan nawari oleh2. Saya jwb aja “Manut mas!”, akhirnya saya dapat 5 gantungan kunci kincir angin, yg 4 saya bagi ke teman2. Apikan kan saya (ncen og) 😄 Begitulah pengalaman saya makan “pitik mentah” dan ini ternyata jg dialami oleh teman2 saya yg ujug2 ketok koyo mangan “pitik mentah”. Pengin tahu siapa mas dosen itu.. Inisialnya adalah Mas Pujo…. Halah 😅😅

 

Foto Ilustrasi: http://royco.co.id/

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*